Mulai kuliah je..

(25-01-2010). Hari ini aku ke kampus tuk pertama kalinya. Aku rencananya ngambil KSM di TU FMIPA. Mukhlis di kamar. Aku lihat antrean panjang di depan TU, aku ke kantor KSSEP dulu tapi tutup. Jadinya aku ke comlabs dan perpus tuk nungguin Sidik tapi dia lama. Lalu aku ama Tomy ikut antre di belakang.

Setelah dapet KSM, aku pulang dan Mukhlis ternyata keluar. Setelah datang, faris katanya mau ke kontrakan. Habis sholat dhuhur, aku jemput dia di depan Bank Muammalat di Jl Gelap Nyawang. Jadinya dikamarku ramai, Ada mukhlis dan Farid Wajdi.

Malam sekitar habis maghrib aku ke kantor KSSEP tuk diskusi buku ‘dalih pembunuhan massal “ oleh Bob. Selanjutnya pulang dan ngobrol sampai larut malam. Tadinya mereka pake motor kak Wahid lihat2 terminal dan stasiun juga jalan2.

Aku pulang malem dan makan di dekat Plesiran yakni pecel lele. Yang jualan kebetulan Alimin, anak Turi Lamongan yang baru 2 bulan jualan di bandung. Aku ngobrol banyak ama dia.

(26-01-2010). Untuk pertama kalinya aku kuliah di kelas. Kuliah kali Kimdas, Fisdas dan PTI B. Dosen Fisdas ganti pak Umar fauzi. Semoga lebih enak lah. Mukhlis ama Farid pagi ini pamit sebelum aku sampe kelas. Aku Cuma nganterin ke angkot aja.

Sebenarnya sore ada kumpul ganja ama kak Holan, namun aku pilek berat jadinya aku pulang ke kontrakan. Aku kuliah semester 2 mencoba lebih giat dalam belajar terutama di kamar.

(27-01-2010). Kuliah hari ini Fisdas, Kalkulus dan SAS. Dosen kalkulus tetap pak Yudi. Dosen SAS cukup mengasyikkan. Dia jelasin dengan penjelasin ynag runtun dan jelas. Pake mic lagi. Setelah itu selanjutnya aku sholat di musholla CC ama Tomy. Hujan deras banget.

Setelah itu kumpul ama bang Holan, namun nggak jadi berhubung yang kumpul nggak banyak Cuma Aku, ihsan, Bibit dan pandu. Kumpul Ganja di Tubagus juga kubatalin. Aku pulang aja.

(28-01-2010). Kuliah hari ini aku lebih pagi. Jam setengah tujuh lebih dikit. Kuliah hari ini kimdas dan Critical Reading. Pas kuliah reading di labtek FTI cepet banget hampir sejam aja. Selanjutnya aku beli buku panduan reading di sostek lalu aku pulang.

Aku coba register di teflin-indonesia.org/online namun nggak dikirim2 ke emailku. Aku mencoba ngulang pelajaran kimia tadi dan sekitar jam satu aku tidur. Bangun pas azan aku rendem baju lalu aku ashar jamaah dan sehabis itu aku baru nyuci.

Setelah nyuci, mandi lalu ke Salman tuk ikutan pra acara DP2Q Mata Salman. Aku telat ama pandu dan fanny. Disini dijelasin tentang acaranya di jum’at-ahad besuk.

Pulangnya aku makan telor penyet tahu tempe di dekat plesiran. Yang jualan sekarang dua Alimin ama Radi. Kedua2nya orang Turi. Setelah itu aku beli jus dan pulang.

Bandung2, aku kembali lagi…

(24-01-2010). Bapak yang duduk disampingku dah pamit sekitar jam tiga ama istri dan cucunya. Aku alhamdulillah sempat bangun sejenak. Aku tidak akan lupa dengan kebaikannya dengan meminjami aku sandal tuk wudlu dan beri aku roti dan juga mau mesenin aku makan namun aku nggak mau.

Selanjutnya aku tidur lagi dan ke toilet tuk kencing dan wudlu. Air di toilet cukup deras. Selanutnya aku sholat shubuh lalu nggak tidur lagi. Aku nikmatin pemandangan Jawa Barat.

Sampe di stasiun besar sekitar jam enam  lalu aku angkat barang2ku yang berat itu keluar stasiun. Aku ditawari taksi namun tak tolak. Kemahalen sich. Aku naik angkot ama anak Surabaya. Aku ngobrol2 ama mereka.

Sampe di jalan kebon bibit, aku nunggu jemputan Wildan. Selanjutnya di kamar aku ngenet dan nyante sampe sekitar jam sembilan aku jemput Mukhlis di depan masjid Salman. Sebelumnya aku sempat muter2 cari dia entah dimana. Informasi awal dia di dekat rumah Alumni.

Di kamar jadinya tidak sepi. Aku ajak mukhlis setelah aku dan dia mandi ke BEC beli speaker. Selanjutnya ke palasari tuk beli textbook bajakan namun nggak ketemu. Diangkot Dago-kalapa waktu mau ke Palasari, aku ketemu ama anak TimTim yang kuliah di Unpas. Sayang, aku sempat salaman ama temen ceweknya. Astaghfirullah.

Setela dari Palasari, ke BEC ambil speaker lalu pulang. Di kontraka sholat duhur lalu nyante sampe kemudian aku sholat ashar dan ke Cihampelas tepatnya setelah aku mandi. Awalnya nganterin Mukhlis beli jumper, namun juga ke CiWalk. Ini untuk pertama kalainya aku kesini. Selanjutnya pulang dan beli bebek goreng 15 ribu. Dasar mahal !

Hujan rintik2, sampe di kontrakan nyante2 namun isya dulu dan aku tertidur.

Maghrib tadi di Ci Walk dan pas pulangnya aku ketemu ama Adit dan Diavo anak ganja…

Berangkat Oi!

(23-01-2010). Pagi ini masih di Made. Sehabis sholat shubuh, aku ama Aad jalan2 ke persawahan depan rumah made. Ada mas Zuri lagi telpon2. Dia telpon ada sejaman mungkin. Sampe dirumah juga tetep. Dia nggoda Cholid dan nyamar Nisa’. Sayang, Cholid tertipu. Sampe di rumah, sarapan bareng2 sego boranan dari Made tadi. Aku sempat ke Cinda tuk ngambil buku. Selanjutnya aku hanya di rumah mencoba baca dalih pembunuhan massal disamping nyante2 dan tidur. Aku sekitar jam sebelas kurang bangun trus mandi. Aku coba lanjutin baca. Dzuhur terakhir aku di musholla. Kujama’ dengan ashar. Selanjutnya tata2 barang sampe aku pamitan ke Pak Dhe Nan dan keluarga. Beliau ngingatin aku tuk jadi “ORANG YANG DI ATAS RATA2”. Aku harus jadi yang terbaik. Selanjutnya pamitan dengan Mbah mah dan keluarga trus setelah dah siap semua, aku dengan diantar Ibu dan Bapak ke Surabaya tepatnya di stasiun Gubeng. Sebelumnya, aku pamitan ama Mbak is, Dek faroh, hanif, Mbak Heni dan orang2 yang ada di rumah. Sebelum ke Gubeng pamit dulu ke Mbah kami dan mbah jah. Pak Lek Mus juga. Setelah sekitar sejam perjalanan, sampailah di tujuan ‘stasiun Gubeng’. Aku ke KM dulu tuk kencing. Selanjutnya aku duduk sama bapak dan tak lama kemudian Ibu datang dari sholat dan beliin aku minum. Bapak cerita tentang orang bandung yang bekerja di Malang dan karena ibunya meninggal di hendak pulang. Dia sebelumnya dapet musibah yakni kehilangan uang 3 juta. Namun biarpun begitu dia masih punya uang yang pas buat pulang naik Mutiara Selatan. Jam 4 kereta datang, aku kebetulan gerbong 4. Aku naik dianter bapak sampe pintu. Aku pamitan terakhir kali pada bapak dan Ibu. Aku cari kursiku. Sial, kaca kacamataku jatuh sebelah, namun dengan mudah kutemukan hanya saja susah dipasang. Ortuku lihat dari cendela. Setelah OK kacamataku, aku buka kaca yang dekat dengan ortuku. Kereta berjalan, aku lambaikan tangan tanda perpisahan. Kereta ini kayak kelas ekonomi. Cuma ada Kipas kayak Sancaka Bisnis. Nama kreta Mutiara Selatan. Aku duduk sendirian awalnya namun kemudian aku diminta penumpang cewek tuk pindah. Dengan mencoba ikhlas aku pindah. Pindahku membawa hikmah. Aku duduk dengan salah seorang orang sukses. Beliau adalah alumni ITB Elektro tahun 70-an. Aku ngobrol banyak ama beliau. Aku sempat tukar nomor HP. Beliau berumur 70 tahun dan mau ke rumah Ibunya yang sedang sakit, padahal usianya dah 93 tahun. Subhanallah. Ada satu pesan dari beliau, “JANGANLAH JADI SEORANG YANG OPTIMIS KARENA MASIH ADA YANG BERADA DI ATASMU”. Beliau termasuk petinggi PLN. Beliau pernah ke jepang dan keliling Indonesia. Namun beliau adalah hanya lulusan S1 namun hebat banget. Aku harus mencontoh perjuangannya…. Namanya Suratman orang sunda tapi tinggal di Surabaya di Jl. Tidar

Hari terakhir di rumah

(22-01-2010) Shubuh aku sengaja susah bangun. Aku yang dua hari sebelumnya disuruh kultum terus di musholla. Sekarang belum mantep tuk ngisi kultum. Aku jadinya ke langgar aja dan jadi makmum. Setelah sholat, ‘lese2’ di kantor dan kemudian pulang. Aku coba belajar fisika bentar lalu aku main sepeda keliling kadung namun lewat Menongo. Selanjutnya ke Mbah kami cukup lama. Di sini aku coba nggendong Arham atau Irham ya ?. Kedua2nya kelihatannya.

Selanjutnya aku pulang  dan sarapan trus beraktivitas. Aku ngenet lama bgt. Aku lihat nilai di ol.akademik.itb.ac.id dan alhamdulillah target tercapai. NR-ku 3.0.

Sampai jam sebelas lebih aku tetep online dan juga nulis diary seminggu. Setelah mandi aku jum’atan. Jum’atan kali ini beda. Hujan deraas banget. Untungnya aku nolak tuk jadi khotib tadi. Tadi pagi pak lek Gunawan nawarin sich. Setelah jum’atan ngobrol2 dulu lalu pulang dan ke markasnya Mas Zaenal dkk. Aku jum’atan tadi pake sepeda bapak. Aku khawatir jatuh kena angin.

Cukup lama nungguin Mas hakim di markas ini. Ternyata mas hakim di rumah kapit. Akupun kesana ama mas Zuri namun pulang dulu bentar dan Ibu dah pulang. Di Kapit cukup lama trus ke Baturono beli bakso. Yang jadi kesana Cuma Aku, Mas hakim, mas Zaenal dan Kapit. Mas Zuri disuruh pak Dhe nan entah ngapain.

Habis itu, beli bensin di Talun lalu pas pulang lihat mas Hakim ama Kapit ke warnet, jadinya tertarik dech. Aku lihatin Mas Zaenal FB-an bentar lalu aku ke Mlaran ambil buku namun tutup. Aku jadinya pulang kerumah ambil flashdisk dan aku main internet dech hampir sejaman. Ternyata dedi anak Paciran ke rumah mas Zuri, aku disuruh kesana.

Aku ngobrol2 nggak lama ama dia, dia keburu pulang. Selanjutnya aku sholat dan pulang, mandi. Sekitar jam lima lebih, aku ama mbak is pake motor ke lamongan,. Tujuan utama beli HP untuk Faroh. Toko pada tutup trus ke rumah Made ternyata pagarnya nggak bisa dibuka. Jadinya sholat di masjid Agung dan ketemu dech ama Cak Dhi dan Keluarga. Kamila dah terlihat gede. Lucu bgt. Setelah itu ngecet ATM-ku dan alhamdulillah saldo masih 500 rb. Toko HP tujuan utama masih tutup. Jedah dulu beli es mbak is. Selanjutnya ke mitra dan mahal bgt trus ke Garuda dan masih juda nggak jadi. Selanjutnya ke Kencana beli sembarang dan ke Bakso kota depan LyLy. Beberapa detik kemudian bapak datang dari belakang dengan keluarga besar. Mas Zuri ikut, Sovi, Aad, mbak heni, hanif, faroh serta Ibu dan bapak.

Setelah usai makan bakso ‘antik’ ini, selanjutnya ke rumah made. Aku naik mobil. Motor dibawa mbak heni, Mbak Is dan Sovi. Seperti biasa disini ramai  bgt. Mas hakim dan Kapit sekitar jam sepuluh datang pake dast. Tambah ramai banget. Benar2 hari terakhir yang menyenangkan…

Kegiatan harian di rumah, nggak beda ama di Bandung

(18-01-2010) Sekitar jam empat aku sampe Bungur trus nggak lihat Muhsin lagi. Selanjutnya aku ke masuk peron dan cari bus Semarangan. Aku dapet dan naik. Aku sempat tertidur dan ’ujug2’ sampe Mlaran. Dasar!, aku keblabasen. Belum sholat lagi. HP mati. Lengkap dech. Aku bingung trus aku naik ojeg di depan tempat Parkiran. Aku minta anterin lewat Joyo aja. Tiba di rumah, namun uangku besar aku minta Dek Faroh trus kubayarin. Selanjutnya ke KM mandi bentar dan sholat shubuh biarpun matahari dah tinggi. Payah !

Aku benar2 capek. Bayangin di bus lamanya. Kemarin siang nggak istirahat lagi. Tapi aku nggak hanya tidur terus, namun aku juga baca2 biarpun nggak sesemangat sebelumnya. Sore aku ke Mas Hakim dan ngobrol nggak lama.

Habis maghrib aku dah mulai ngajar anak IRM tentang Ayat2 semesta..

(19-01-2010) Sekarang dah hari selasa, nggak banyak yang kulakuin kecuali baca dan belajar fisika biarpun nggak konsen banget. Pagi ini aku pake sepeda bapak ke kadung lewat jalan Rozie tembus Menongo. Aku sendiri dan cukup segan dengan warga.

Sore juga ngajar anak IRM…

Habis Isya, aku, mas Zaenal dan mas Zuri beli nasi goreng di dekat kuburan Mlaran. Semula rencananya di lamongan namun keburu ujan.

(20-01-2010) Untuk pertama kalinya semenjak liburan panjang ini, aku kultum di musholla. Nilai dah keluar. NR-ku 3 pas dari 17 SKS. Nggak ada yang C namun ada dua yang BC yakni kalkulus dan Fisika. Aku isi hari ini dengan baca buku bentuk PDF ‘Dalih pembunuhan Massal’ setelah kemaren nyelesaiin baca buku ‘100 tokoh paling berpengaruh’ .

Sekitar jam dua, aku disuruh hanif ikutan kumpul IRM bahas kegiatan buat liburan besuk. Aku nolak. Bilangnya aku ntar aja ashar. Namun setelah ashar dan ngobrol ama Mas hakim aku pulang. Dah ada mas Hakim pikiranku gitu..

Habis maghrib, karena hujan dan sepi Cuma ada Fika, Nisa’dan Pipit, ngaji diliburin sementara. Aku ke pak lek Gun tuk pijet tangan kananku. Setelah Isya, aku ke Musholla ama Aad kubonceng.

Habis Isya, nganterin Aad lalu pulang. Kulihatin nilaiku pada bapak. Aku malam ini nggak belajar blas.Aku nonton TV ajah..

(21-01-2010) Untuk kedua kalinya aku kultum di musholla. Aku bawain kultumnya Mas Zuri kemaren tentang Asma’ putri Abu Bakar. Selanjutnya pulang dan belajar lalu tertidur. Kemudian nonton TV berita dan sport dan bersih2 halaman.

Setelah makan, aku seperti biasa baca buku John Roosa itu dan tertidur sampe jam setengah satu lebih. Setelah itu aku mandi lalu sholat dan belajar fisika lagi.

Habis Ashar, aku ke ‘Omah Njobo’ namun sebelumnya beli rokok di toko depan warung Kak Azin dan di Nongo. Pak Dhe Bakri datang. Aku sempat ngobrol lama ama dia dan Pak Dhe Busyro. Paling dominan Pak Dhe Busyro. Beliau cukup keras kepala dan sangat susah ditaklukan. Selanjutnya ke rumah mbah Temah. Disini cukup ramai orang termasuk pak Dhe bashor, Pak Dhe Bakri dan Istri, mbah Temah, Ibu, Dhe Ju ditambah pak lek Gun dan Lek pah serta calon penganten Mbak yam. Aku Cuma jadi spectator.

Setelah cukup lama, pamit. Ibu tak bonceng dan pulang.

Aku mandi lalu ke musholla. Habis maghrib, aku ngajar ngaji bentar masalahnya ada sound di pak jamin ditambah di musholla mau ada pengajian ‘Aisyiyah. Aku kemudian ke Mas Hakim dan ngobrol cukup banyak. Mas Zuri terlihat lemes masalahnya baru dateng dari acara TS di Paciran.

Aku sebenarnya pingin ngajak dia ke Lamongan tuk cari apalah namun kasihan dia terlihat capek bener. Selanjutnya aku pulang dan makan ama nonton TV. Aku juga sempet belajar fisika. Di TPA ada kumpul pimpinan IRM ama Mas Hakim bahas kegiatan liburan besuk yang katanya kemah, namun aku nggak ikutan.

Ke Dumpring lalu ke Jogja ‘GAET 2010’

(16-01-2010) Aku sekitar jam setegah dua diajak Bapak dan Ibu ke Gumelem padahal aku lagi belajar fisika pusing-pusingnya namun terpaksa kutunda. Ini kesempatan langkah ke sana. Transit dulu di Menongo, Ibu mau beli bingkisan buat sodara di gumelem. Sampe sekitar jam setengah tiga dan langsung ‘jujug’ Dhe mah. Suasana di Gumelem ini sungguh sepi. Di rumah Dhe mah, awalnya Cuma ada Pak Dhe Cip, trus Dhe mah tak lama datang disusul Mbak Dwi.

Aku lihat pemandangan embong yang baru karena baru direnovasi. Di sini intinya refreshing lah. Aku baru ketemu Dhe Pah habis sholat ashar. Setelah pamit, Dhe Pah ngasih ayam dua. Awalnya Ibu nolak namun kemudian nerima. Selanjutnya ke mak Ning trus ke MTs 23 Banjarejo. Aku duduk diluar tak jelas, sementara bapak ikutan rapat dan Ibu ngobrol ama orang. Seusai pamitan, lihatin tanah bapak di dekat lapangan selanjutnya pulang tapi lewat babat. Di perjalanan aku ngobrol banyak ama bapak dan Ibu tentang studiku di ITB termasuk aku minta ung saku per bulan turun menjadi 500 ribu. Semula sejuta, aku takut boros dan dengan sisa 500 ribu dari semula, Ibu ato bapak bisa nyimpen untuk kuliahku S2 jika aku nggak dapet beasiswa. Namun Ibu dan bapak kemudian berikan argumennya tentang hal tersebut. Aku kemudian dengerin. Yang penting aku kelak dapat banggakan mereka.

Tiba di babat dan makan di restoran ‘mahkota’ kalo nggak salah. Selanjutnya sholat di masjid NU dan pulang. Aku sholat isya di rumah trus ke Pak lek Gun tuk dipijat namun beliau ada rapat di Desa jadinya ditunda. Aku lupa atau kelupaan ya Rizal dah pulang. Aku benar2 setahun dak ketemu temen lamaku. Kemarin pas aku datang tgl 5 hari selasa, Rizal hari minggunya di rumah. Kali ini nggak ketemu lagi. Semoga besok2 dapet ketemu lah..

Setelah jam sembilan dan berkemas2, aku dianter kapit ke Telon menuju Bungurasih. Mas hakim katanya dah pulang. Aku jadinya nggak bisa pulang ama dia pas besok malem. Aku kebelet kencing, aku kencing dulu dan setelah bus tiba aku naik menuju terminal Purabaya Sidoarjo (Bungur).

Aku naik Sumber kencono namun tidak seperti biasanya. Bus ini lebih lambat masalahnya markirnya cukup lama.

(17-01-2010) Sampe jogja aq sekitar jam setengah enam. Aku trus ke toilet tuk mandi lalu wudlu dan sholat subuh. Aku dak sholat shubuh di bus berhubung celana dalamku yang entah aku nggak sreg. Sehabis sholat Subuh dan Dhuha, aku keluar terminal lalu beli mie goring tuk sarapan di pinggir jalan. Selanjutnya kau naik Trans Jogja di terminal. Aku turun di Jetis lalu jalan ke MUHI berhubung temen2 lagi pada sibuk.

Ini baru pertamanya aku ke MUHI. Sekolah ini terpwncil di perumahan penduduk, tidak dekat jalan besar. Di gerbang ada Fikri, Kompor cs. Aku langsung ke ruang panitia, namuna aku ke toilet dulu. Aku be’ol dulu.

Di ruang panitia, tinggal beberapa anak. Tikam, Lily dan dua orang lainnya. Aku kemudian coba bantu2. Aku sebenarnya sie Acara namun karena telat jadinya aku rangkap banyak termasuk Logistik. Aku angkat2 ama Fikri, Funny dan lainnya. GAET Jogja ini cukup meriah biarpun nggaksesuai target. Yang ikutan TO sekitar empat ratus lebih anak dari berbagai penjuru Jogja dan Jateng..

Tiba saatnya waktu istirahat peserta. Mereka dikumpulin di Aula MUHI. Aku jadi Logistik termasuk angkat2 dan masang spanduk. Acara ini merupakan acara yang paling ditunggu maslahnya ada pengundian laptop. Aku Cuma sekedar lihat aja lihatin anak SMA yang kesenengen dapet laptop NEC. Aku baru istirahat seusai acara ini dengan sholat di masjid dan makan siang. Aku termasuk orang asing disini. Jadinya aku malu2 gitu terutama ama cewe biarpun sesame panitia. Job terakhir sesuai dengan job awal yakni acara. Aku jadi PJ ruang 8, 9, 10, 11 pas ‘crapling’. Kayaknya nggak dijaga juga gak apa2 namun aku masalahnya baru bawahan jadinya ya gini masih jadi babu.

TO akhirnya usai dan aku kemudian ke toilet lau sholat di masjid sekolah. Setelah itu dirung panitia kumpul nggak jelas. Aku baca2 lagi bukuku ‘100 Orang Paling Berpengaruh di Dunia Sepanjang Sejarah’. Setelah panitia semua pada kumpul evaluasi oleh Topan sebagai Ketua Panitia. Ternyata TO yang berhadiah banyak tersebut mengeluarkan dana yang banyak dan konsekuensinya dananya minus. Solusinya panitia harus iuran seratus ribu. Ada dua waktu sih sampe besuk yang harus bayar 70 ribu. Aku lunasin aja dech. Keputusan ini sebenarnya cukup a lot tapi apa boleh buat.

Aku kemudian minta Bayu anak FTTM alumni TARNUS tuk nganterin aku ke shelter TJ. Aku kemudian naik TJ sampe taman Pintar. Aku kemudian sholat maghib-Isya dan kujamak. Setelah itu aku cari buku titipan Mbak Is namun dapet Cuma satu dan buku laennya yakni tafsir Ibnu katsir dan Ilmuwan matematika Muslim. Selanjutnya dengan Mukhlis ama jaja aku dianter ke Pak Suroso. Mereka sangat baik. Sunguh. Aku di pak Suroso ngobrol cukup lama ama mereka sekitar sampe jam sembilan kurang lalu dianter ke Terminal Giwangan. Sebenarnya mereka ngajak aku tuk nginep di kontrakan mereka namun aku dah bilang ama ortu pulang sekarang ya sekarang jadinya. HP-ku dari Pak Suroso tadi mati, sial. Aku jadinya pulang tanpa HP.

Aku setelah kencing trus cari bus. Karena capek bgt, aku naik EKA. Di Bus aku ketemu Muhsin dan Izza kelihatannya. Mereka sebangku. Aku sebenarnya dibelakangnya Muhsin namun aku sadar dia Muhsin, aku lau kekursi paling belakang dekat ama bapak ari wonosobo. Bapak ini cerita tentang anak2nya yang sukses semua. Anak2nya di Darul Qur’an Jogja semua. Dua yang dah lulus dan hafal Al-qur’an.

Bus berhenti di Ngawi, dapet makan. Aku selanjutnya keluar depot namun nggak ketemu Muhsin. Sampe Surabaya aku diam aja…

Semakin dekat ke Jogja

(13-01-2010) Setelah kemaren ke Surabaya. Kini aku mulai baca buku yang kubeli kemaren. Aku hari ini hanya banyak di rumah. Keluar cuma sholat ke musholla dan ngenet. Aku sore abis ashar pas rencananya ngenet di Telon. Habis duhur aku nggak tidur sama sekali, aku gunain tuk baca. Aku ke Telon tutup, di warnet baru dan skynet. Trus aku ke Mlaran di Cinda sama ada trouble. Aku selanjutnya di rumah nglanjutin baca dan ke Telon lagi tuk jemput mbak Is.

Aku ke Telon nyambi bilang ke Kak yasin tuk benahin lampu depan rumah dan beli lampu. Aku habis itu langsung ke Telon lagi tuk ngenet ngirim opini CAFTA ke Hollan. Aku juga sempat lihat nilai kalkulusku. Lagi-lagi BC. Payah !!!

Habis maghrib aku ngajar anak IRM sampe hampir isya..

(14-01-2010) kamis ini aku masih banyak di rumah. Aku gunain baca buku disamping pula belajar fisika Tipler. Sorenya sekitar jam setengah dua, aku nganter mbak yam sekalian dolan ke Mbah temah. Aku ngobrol ama mbah temah biarpun cukup sedikit kata2 yang terlontar dariku atau dari Mbah Temah. Selanjutnya ke Affan dan ke rumah baru pak Dhe Busyro trus pamitan dan lanjutin baca buku.

Malam habis maghrib aku tetap ngajar anak IRM. Kali ini beda. Kuberikan masalah tentang CAFTA tuk diskusi. Hasilnya cukup bisa nyambung. Intinya diskusi ini memberikan touch berpikir kritis bagi anak2 IRM biarpun yang datang lebih sedikit.

(15-01-2010) Jum’at ini di rumah sendirian. Aku dak kemana2 Cuma paling nganter Mbak is dan Ibu ke telon. Aku dak tidur namun kugunain tuk baca buku ama nonton acara TV. Jam sebelas aku mandi lalu nunggu jam setengah dua belas aku baca buku lalu berangkat ke musholla tuk jum’atan.

Pak lek Mus sebagai khotib, beliau bawa materi kutbah tentang birrul wa lidain. Setelah jum’atan aku pulang dan mencoba belajar fisika. Aku sempat jemput Ibu di Telon. Jam dua aku tidur sampai sekitar jam dua. Setelah itu aku sholat ashar lalu baca buku lagi. Untuk kesekian kali ke telon lagi tuk jemput Mbak Is. Menjelang maghrib aku mandi.

Habis maghrib biasa kajian sampe hampir Isya, Ku isi tentang fungsi bulan. Malamnya habis isya aku ikutan kajian IRM. Yang ngisi mas Zuri dan aku Cuma beri pengumuman tentang kajian habis maghrib. Aku sebelum kajian IRM, ngerjain soal fisika biarpun nggak selesai. Mungkin saking bodohnya aku. Tapi kuyakin sebodoh2nya orang di ITB pasti bisa jadi juara !

Besok malam aku insya ke Jogja. Dekat banget ya…!