Hari kedua, sendiri di kontrakan

Hari ini aku nggak kemana2 cuma di kamar belajar kimia namun banyak mainnya terutama ngenet. Sorenya tepatnya habis ashar, aku ngeles anak tetangga depan Shiva pelajaran matematika. Dia kelas 6 SD dan akan jalani UAN sekitar Maret 2010. Cukup mudah mengajari dia.

malam hanya di kamar dan ironi memang  aku tertidur dan hanya belajar kimia sedikit.

Hari ini ( Rabu, 30 des 2009) sekitar jam 18.45 WIB Presiden RI IV KH. Abdurrahman Wahid meninggal dalam usia 69 Tahun. Semoga keluarga diberi ketabahan oleh-Nya…

Hari2 sendiri di kontrakan…

Mulai hari ini ( 29 Desember 2009) aku hidup sendirian di kontrakan. Aku shubuhan jam enam lebih trus belajar kimia dan beli nasi kuning. Jam sebelasan aku ke kampus lihatin nilai tapi belum ada yang keluar. Aku sempat ke perpus ngembaliin buku olahraga yang kupinjem dari kartu perpus Haris. Aku mau pinjem buku Kimia Braddy terjemahan namun berhubung aku nulis pake NIMku aku tertolak tuk pinjem. dasar bodoh !

Aku juga sempat ke labkimdas namun ada pengumuman tertempel untuk mahasiswa yang mau iku UAS nggak pake daftar. Selanjutnya aku ke Balubur beli kalkulator dan binder beserta isinya. Selanjutnya pulang. Aku jamaah Dhuhur di masjid samping. Trus setelah makan dan nonton TV aku online. Aku mau belajar berat banget. Selanjutnya aku tidur. Payah!, aku bangun jam lima. Aku selanjutnya sholat ashar trus nyuci.

Habis magrib aku nonton TV dan santai2. Aku juga sempat beranikan diri ke tetangga depan tuk konfirmasi ngajar anaknya Matematika yang kebetulan kelas 6 SD. Habis isya aku belajar sambil ngenet. Aku lihat nilai fisikaku di wall K-03. Kurang jelas tapi pediksiku aku dapet 51 belum ditambah dengan tugas sih. Kalo tugas dianggap 10% aku bisa dapet B. Mudah-mudahan lah…

Aku baru tidur jam dua belasan. Parah…

Bandung-Jogja-Banjarnegara-Bandung

(24 Des 2009) Aku habis shubuh tidur dan bangun trus sholat dhuha lalu ke kampus. Pikiranku belum hilang tentang kejadian tadi malam. Aku ingin banget lupain kejadian tadi malem. Niatku dan harapan besarku, kejadian tadi malem adalah terakhir kali dalam hidupku kedepan.

Aku dikampus ketemu Rahman dan ngembaliin kuisioner trus ketemu Haris mau ngembaliin buku perpus namun tutup. Aku juga lihat nilai tapi belum juga keluar. Lab kimia juga tutup. Niatku sih mau daftar. Selanjutnya pulang dech.

Di kontrakan tinggal aku dan Yuniar. Hagorli entah kemana ama temannya. Sorenya habis mandi, aku ke stasiun hall tuk beli tiket dan nunggu kereta yang mau ke Padalarang. Pas nunggu Haris dkk aku ngobrol ama pemuda yang kebetulan kerja di Bandung. Jadwalnya sih jam lima seperempat. namun sebelum jam itu aku penasaran dan naik kereta jurusan lain tapi setipe bentuknya kayak kereta komuter sulam. Untung aja aku tanya dan akhirnya tidak kesasar. Setelah aku pindah jalur ke jalur 2 aku naik kereta serupa tapi jurusan Padalarang. Ini yang sesuai dengan tujuanku. Aku naik dan disini ketemu anak2 KMPA senior namun tidak satupun yang kusapa. Aku malu banget. Masalahnya aku keluar KMPA. Aku juga lihat rombongan Haris dkk yang semuanya anak BIUS.

Di kereta, aku ngobrol ama penjaga stand HP di dekomsel dan aku sempat dikasil nomornya. Sesampai di Padalarang, aku beli tiket ke Jogja seharga 28 ribu. Ada anak KMPA didepanku namun masih juga nggak aku sapa. Setelah itu aku ke masjid stasiun dan aku sholat Maghrib-Isya tak jamak dengan berjamaah. Setelah itu aku kencing pake ngantri trus masuk ke kereta. Aku jalan nyusuri kereta tapi nggak lewat rombongan anak KMPA. Aku kemudian duduk bareng ama anak BIUS. Aku ngobrol2 ama Badawi dkk.

Aku jadinya duduk sekursi ama Bibit, haris dan Irwan. depanku ada Winda dan anak Farmasi aku lupa namanya. Aku jadinya disini kenal banyak ama anak BIUS. Mereka berturut2 yang kukenal dan kuingat Haris, Badawi, Topan, Irwan, Ardi, Bibit, Wulan dan Hamidah. Mereka adalah anggota yang solid. Di kereta juga dibagiin jaket bius dan disini saling ngobrol satu ama lain. Pokoknya kekeluargaan. Mereka bisa dikatakan dari keluarha tidak mampu namun punya motivasi besar untuk belajar. Terbukti dengan nilai2 mereka yang bagus.

Kereta Kahuripan ini penuh banget dan sangat berbeda dengan kereta Turangga yang dah dua kali yang ku tumpangi. Aku ingin hidup seperti mereka. Berjalannya waktu akupun tidur disuasana yang jauh dari enak.

(25 Desember 2009) Pagi ini sekitar jam tujuh aku sampe di stasiun Lempuyangan. Di stasiun ini yang turun adalah aku, Topan dan Ardi. Sebelumnya Irwan dah turun dulu. Topan nunggu jemputan bapaknya dan Ardi nunggu kereta jurusan bayuwangi sementara kau nunggu jemputan Mukhlis. Setelah cukup lama, Mukhlis pun jemput aku pake motor kakaknya. Aku segera dibawa ke kontrakannya di daerah dekat UGM. Di sini cuma ada dia dan Anto. Jaja dan Dimas lagi pulang. Setelah makan beli diluar dan mandi kemudian ke tempat teman2 Muin di kawasan Kusumanegara. Di kontrakan ini ramai banget. Ada Nopel, Choi, Colin, baim, baroto, Bedun, Togel, Fu’ad dan Sepo yang lagi tidur. Aku sempat nonton film ama Choi, Nopel dan Mukhlis.

Selanjutnya jum’atan di masjid dekat kontrakan yang kebetulan Kak Fadli sebagai takmir. Aku setelah jum’atan ama Mukhlis dan Fu’ad sempat ke kamar kak Fadli dan ngobrol2 cukup lama sampai disuruh makan bareng ama takmir yang lain. pokoknya di mu’allimin ini enak dech dengan kebersamaannya. Setelah itu pamit ama Kak Fadli, ke kontrakan Baim dan pamitan ama temen2. Selanjutnya ke shopping. Aku beli buku saran Bob ‘bergerak bersama rakyat’. Rencananya disini mau ketemuan ama si Iqbal Reza temen Tsanawiyah dulu yang katanya mau kuliah Teknik Mesin di Jerman. Selanjutnya ke ramai cari kalkulator namun mahal dan nggak jadi beli. setelah itu ke Progo juga mahal. Di Progo ini sempat beli jus. Setelah itu ashar di masjid Almuttaqin Beringharjo trus beli bakpia Pathok 25 buat ke Banjar besok.

Kukira kurang dan aku beli sewadah lagi tapi isi 20 buat Anto dan Mukhlis. Mukhlis nungguin di masjid Pathok. Setelah itu pulang ke kontrakan. Intinya sehari ini  aku ditemani Mukhlis. Dia salah satu sahabat terbaik yang pernah ada. Malam ini kuhabisin di kontrakan Mukhlis. Mau ke Pak Suroso namun males. Aku sempat nyuci dan sholat Isya trus cari makan di angkringan dekat kontrakan. Ternyata di Jogja ini makan plus teh dan gorengan cuma 2500. Murah banget kan..

(26 Desember 2009) Kumulai hari ini dengan bangun shubuh kesiangan. Pokoknya hari ini rencana ke mualllimin gagal. Cuma ke tempat temen aja tepatnya dikontrakan Jesen di Maguwoharjo. Ku kesana setelah makan soto dan ambil duit lalu beli kaos UGM di Kopma UGM. Tentunya juga setelah mandi. Di kontrakan Jessen ada Hamka, maul, Nopel dan tentunya Jessen. Rifki kali itu sedang pulang ke Pati. Di sini nonton film sampai sekitar jam dua lalu pulang. Di pejalanan hujan. aku dan mukhlis spontan cari tempat teduh. Setelah terang baru kemudian pulang.

Di kontrakan tetep hujan, buat mie goreng trus sholat. Aku sempatin setelah itu baca buku. Malamnya tepatnya setelah Isya aku diantar Mukhlis ke kontrakan mas Aam. Aku nginep disini semalam sementara Mukhlis Pulang. Aku berutang budi ama kebaikannya. Di rumah mas Aam ini aku sempat makan malam dan tentunya juga ngobrol2 ama Mas Aam dan juga istrinya Mbak matul. Intinya nukar pengalaman.

(27 Desember 2009) Aku shubuh kesiangan. hari ini Mas Aam lagi libur. Aku nonton TV dan juga ngobrol ama beliau. Setelah makan dan mandi aku pamitan mau ke Banjar. Aku dianter mas Aam sampe jalan dan kemudian aku naik angkot ke Kopma. Aku beli sabuk dulu. Aku sempat ditertawain ama penjaga Kopma. Aku tadi tanya penjaga kosmetik dan sebangsanya sabuk. Spontan aku ditertawain pas mau keluar. Dasar !.

Selanjutnya aku naik Transjogja menuju stasiun Jombor. Kemudian naik angkot berturut2 ke stasiun Tidar, Wonosobo lalu banjar. Aku sampe alun2 sekitar jam setengah empat trus sholat jamak qosor di masjid alon2 ini. Selanjutnya aku cari minum dan kemudian minta jemput Sapto. Malam ini kuhabisin di rumah sapto di daerah argasoka.

Besoknya (28 Desember 2009), setelah jalan2 pagi lalu makan dan mandi aku pamitan dan menuju ke Tempuran. Aku dianter Sapto sampai jalan besar. Pertama aku ambil duit dulu di ATM. Aku naik bus sampai ke Kalimendong trus naik ojek sampe tempuran. Disini ramai banget. Aku merasa terhibur banget. Suasana kekerabatan begitu kental. Ada Ibu, heri, mas Sus, Eko, Inung, beserta bapak dan Ibunya. Ada juga temannya heri. Disini aku disuguhi banyak lah. Aku sampe disuruh tidur semalam disni. Aku nggak ke tempat Novan dan pak Lani. Ku tadi pas naik ojek ketemu gerombolan anak TPA beserta Eko di gardu dekat rumah Eko namun cuma kutundukkan wajah aja.

Aku nggak lama sampai jam setengah dua kurang aja. Selanjutnya aku pamitan dan dibawain oleh2 yang berisi rambutan dan nanas. Aku dianter Heri sampai jalan Kalimendong. Kemudian aku naik bus 3/4 sampe ke Purwokerto. Selanjutnya aku kencing dulu lalu naik bus langsung ke Bandung biasa pake Ekonomi. Intinya perjalanan ini memakan waktu yang tidak sedikit. Bus Aladdin ini nggak penuh dan berjalan cukup lambat. Aku sampe d Cicahem sekitar jam setengah duabelas trus naik Ledeng ke kontrakan.

Di kontrakan sepi banget. Iya lah semua pada pulang. Aku setelah sholat dan online bentar trus tidur..

Selamat hidup sendiri di kontrakan. Hehehe…

RBL dapet 50

Sore ini ujian RBL ama Pak Bahar. Sebelumnya akau ke TU Departemen Matematika tuk ngumpulin tugas. Aku yang ngerjain laporan sampai pusing banget. Masalahnya aku sering nunda sich. Setelah menunggu beberapa lama, ujianpun dimulai. Setiap kelompok diberi kesempatan 5 kali untuk menunjukkan kebolehan alat pelontarnya.

Kelompokku giliran ketiga setelah kelompoknua Alip dan Luman. Sebagai pemainnya sidik. Pon totalnya adalah 50. Sekali di zone 2, 2 kali di zone pinggir dan 2 kali tidak/melebihi zone. Tapi alhamdulillah kelompokku peringkat dua terbagus setelah punya Luman dengan obat nyamuknya.

Seusai ujian aku sholat di comlabs namun aku batal ada yang keluar dari ituku. Bodohnya aku tetap lanjut, aku selesaiin sholatku biarpun aku ngerti batal. Selanjutnya aku ke depan sekretariat TPB. Aku lihat tempat ujian olga besuk. Selanjutnya aku lihat nilai fisika namun belum ditempel. Temen2 di kelas lain banyak yang dapet bagus. Selanjutnya aku pulang dan sholat di kamar.

Pas Wildan dan Riva datang, mereka seneng banget karena nilai Fisika yang katanya momok dapet B. Semoga aku juga. Insya Allah…

Antara Buat laporan RBL dan ujian TTKI

Aku bangun menjelang shubuh namun pengaruh syaitan lebih kuat dari pada malaikat. Aku akhirnya tetap tidur dan pas iqomah baru bergegas. Ternyata kamar mandi sedang ada orang. Aku akhirnya sholat di kamar. setelah sholat, aku ngaji dan belajar TTKI. Entah mengapa aku susah banget untuk konsentrasi. belajarku belum usai akhirnya. sampai jam sembilan lebih aku kempus untuk ngerjain RBL aku juga belum kunjung selesai.

Aku ngerjain ama kelompokku masing2 terdiri dari aku, sidik, haris, Vergina, Hira, Adek dan Puguh yang datengnya paling telat. Disini ngerjain bersama namun aku terlihat kurang semangat karena aku nggak faham dengan materi. Itu membuat aku nggak semangat pula belajar TTKI. Aku terlihat bodoh sendiri. Aku nggak mau seperti ini. Aku menginginkan kemenangan. Aku akan buktikan itu disemester kedua !. Pernyataanku dalam hati.

Setelah sholat dhuhur, lanjut ngerjain namun aku belajar TTKI bentar. Aku sekarang mengenal diriku. AKU TIDAK BISA BEKERJA SAMBIL MENYELAM MINUM AIR. Aku bukannya cuek ajah. Aku mencoba memahami apa yang dipikirin temanku Sidik, Haris dan Puguh. Aku juga semapat belajar TTKI namun nggak konsen. Setelah ashar kemudian aku ke GKU Barat tuk ujian TTKI. Karena belajarku belum usai, aku selesai terakhir sendiri. Aku ngrasa ini lebih susah dari ujian pertama.

Aku nggak langsung pulang, aku mencoba lihat nilai fisika teman-temanku. tapi rencana ini gagal karena ramai. Aku kemudian pulang ke kontrakan….

Malam ini tugasku buat laporan RBL dan ngerjain tugas Kalkulus tuk buat masukan buat pak Yudi…

Ahad dan perpisahan dengan orang tua

Aku bangun dan sholat shubuh ama orang tua. Selanjutnya nonton TV dan santai2 ama bapak dan ibu. Selanjutnya aku mandi dan tak lama kemudian keluar kamar sambil merangkul tas menuju tempat makan. Aku makan ama sebagian besar teman bapak. Aku dikenalin ama teman2nya. Aku berharap kepada-Nya semoga aku tidak takabur dengan posisiku sekarang sebagai mahasiswa ITB.

Setelah makan, tak lama kemudian aku pamitan dengan orang tua dan bergegas menuju kampus dengan naik angkot jurusan Cisitu-Tegalega. Setelah sampai jalan dekat kampus, aku bergegas menuju lapangan SR. Di hatiku antara ya dan tidak aku ikut acara KM ini. Akhirnya aku bertekad tuk ikut. Aku masuk di kelompok 1. Aku sekelompok ama Iren, Sausan, Aldie, Adit dan Kak Arief. Sebenarnya ada dua lagi namun nggak sampai selesai. Dari pos satu sampai pos empat drama, aku jalani dengan seksama. Selanjutnya acara ending foto2 di lapangan basket dan penutupan di depan kantor Beasiswa CC Barat. Aku nggak sampe selesai, aku ama Ghozali menuju salman dengan tujuan ikutan tes pengajar Qu’an. Aku tadi sempat ditelpon kak Riyan.

namun aku ketemu Iwan dan katanya dah usai tesnya. Aku ngobrol dulu ama Ghozali ceritain masalah penentuan bulan Qomariyah. Aku ceritain hasil kemaren pas seminar. Selanjutnya aku pulang. Di kosan aku ngenet dan mandi trus sholat dhuhur. Selanjutnya ngenet lagi dan tidur. Sial, aku bangun jam setengah enam kurang. Aku kemudian sholat ashar dan nyuci.

Usai nyuci pas maghrib dan akupun sholat di masjid. malam ini agendaku yakni belajar TTKI. ternyata tidur yang dominasi.

Ucapan selamat tahun di facebook banyak banget. Ini untuk pertama kalinya…

Semoga di usiaku yang tua ini (19) aku diberi kesempatan oleh-Nya untuk berjuang lebih keras menjadi pribadi yang berguna bagi bangsa, ummat dan persyarikatan Muhammadiyah.

Seminar hilal 2009 dan ulang tahunku ke -19

Pagi sekitar jam tujuh aku dan Ahmad ke depan BNI tuk nungguin Haris. Aku nunggu cukup lama dan setelah dia datang kemudian naik angkot jururan caheum-Ledeng. Aku turun dekat terminal dan kemudian naik angkot lagi ke Lembang. Ternyata kebablasan. Aku sempat tanya ama sopir dan orang. Akhirnya ketemu juga. Yang membuat susah yaitu papan keterangan jalan menuju Bosscha yang susah terlihat.

Akhirnya sampai di jalan menanjak ke Bosscha. Aku, haris dan Ahmad naik ojek kesana. Setelah sampai, langsung ke tempat seminar. Aku bayar dulu dan dapet makalah. Selanjutnya aku duduk di kursi tengah. Acara awal diawali dengan pembukaan, pembacaan kalam ilahi, sambutan dari ketua panitia, sambutan depag dan Bu Dr. Puji Astuti selaku perwakilan Dekan FMIPA Dr. Akhmaloka. Acara  kemudian seminar tahap I oleh Prof. H. Suwandojo Siddiq, DE Eng. APU. ( Anggota Asosiasi Observasi Hilal-Islam Internasional ), Prof. Dr. Thomas Jamaluddin ( Guru Besar Astronomi ITB, Lapan ) dan Agus Purwanto, D.Sc ( Dosen Fisika ITS ). Inti dari ketiga pembicara tersebut adalah menentukan kriteria hilal itu seperti apa. Setiap presentator memberikan argumennya dan paling kontradiksi adalah dari Dosen ITS ini. Beliau memberikan solusi dari perdebatan tentang tinggi hilal dengan mengamati fenomena bulan purnama dengan menghitung mundur. ia berlandaskan dengan dalil hadits juga. Disini solusi biar tidak terjadi perbedaan lagi adalah dengan menggunakan metode hisab dan ini mirip seperti metode yang diyakini Muhammadiyah. Setelah itu dilanjutin seminar tahap selanjutnya oleh para pakar dan mahasiswa yang meminati bidang ini. Diantaranya Dr. Dhani Hendiwijaya ( KK Astronomi ITB ), Muh. Ma’rufin Sudibyo ( LP2IF-RHI ), Jayusman ( Mahasiswa S3 Fak. Ushuluddin IAIN Raden Intan Lampung ), Pakar dari LAPAN, BMG, Depag, Depkominfo, NU, Persis dan Alumni Astronomi ITB Alma Nuradnan Pramudita, S.Si. Disini tidak terlihat dari Muhammadiyah. Sebenarnya ada di akhir seminar namun tidak datang.

Pas istirahat Ashar, foto bersama dengan peserta dan pemakalah lainnya. Disamping itu aku sempat lihat ke dalam Bosscha. Subhanallah besar sekali teropongnya. Aku juga sempat keliling lokasi Bosscha ini. Lingkungan disini asri dan murni milik FMIPA ITB. Aku sebenarnya ingin sekali ngobrol ama pak Agus dari ITS dan Pak Mutoha yang dulu kukenal pas belajar astronomi di SMA Colombo Jogja ama Hakiki.

Acara ini tidak mendapat solusi dari masalah visibitas hilal namun acara ini merupakan jembatan menentukan kriteria yang disepakati bersama kelak. Acara ini ditutup oleh Pak Puji selaku Ketua panitia. Aku pulang bareng ama Abrari, Adit, Haris dan Ahmad dengan naik angkot. Nyampe di kontrakan maghrib dan kemudian aku sholat. Setelah sholat tak terduga hasti dateng dan ngasih aku tepung. Dasar mangkeli tenan !. Aku jadinya harus bersiin  lantai dulu. Nggak salah sich karena aku hari Ulang tahun. Aku masih untung, kalau aku di kampus pasti dah dimasukin intel.

Pas Isya aku menuju ke Hotel Trio untuk menemui orang tua yang kebetulan lagi rekreasi di bandung. Aku sholat dulu di Salman. Kemudian aku naik angkot dan turun di perempatan Jalan Asia-Afrika. setelah itu naik angkot lagi dan turun di Alun-alun. selanjutnya aku tanya2 tentang angkot yang mau ke gudang kayu. Sebelum naik angkot aku ke KM umum dulu. ternyata sopir angkot nggak tahu Hotel Trio dan aku terpaksa naik taksi. Aku karena naik ini pas sampai didepan hotel ini harus pake uang bapak. Aku sampai dan disambut bapak dengan makan di Padang. Kala itu jam setengah sepuluh. Setelah makan kemudian ke kamar bapak di kamar 222. Disini aku ngobrol ama mereka sambil nonton TV.

Orang tuaku sangat baik, beliau memberikan kembali aku baju, makanan dan masih banyak lagi dan yang terpenting kasih sayang. Namun mereka tidak sadar bahwa sekarang aku ulang tahun. tapi pentinglah itu ?